• UNEJ Kampus 2 Bondowoso
  • UNEJ Kampus 3 Lumajang

Berita Universitas Jember

Where the News Comes First

Dirjen PDT Tantang Mahasiswa Peserta KKN Universitas Jember Tampilkan Potensi Desa Melalui TIK

Jember, 2 Juli 2018

Samsul Widodo, Direktur Jenderal Pembangunan Daerah Tertinggal (Dirjen PDT), Kementerian Desa, Pembangunan Daerah Tertinggal, dan Transmigrasi (Kemendesa PDTT) Republik Indonesia, menantang para mahasiswa Universitas Jember, peserta program Kuliah Kerja Nyata (KKN) periode II tahun akademik 2017/2018 untuk kreatif menampilkan potensi desa melalui kemajuan Teknologi Informasi dan Komunikasi (TIK). Tantangan ini disampaikan oleh Samsul Widodo saat memberikan pembekalan bagi 3.200 mahasiswa Universitas Jember yang memadati Gedung Soetardjo (2/7). Menurut Samsul Widodo, perkembangan kemajuan TIK membuat apa yang dahulu tidak mungkin kini jadi mungkin, termasuk mempromosikan potensi desa secara online guna membangun desa.

Dirjen PDT lantas menjelaskan program-program yang tengah dijalankan oleh Kemendesa PDTT RI dalam rangka membangun desa, yang menggunakan kemajuan TIK, yang dapat ditiru oleh para mahasiswa peserta KKN. “Semenjak Januari 2018 lalu kami menggandeng para pelaku bisnis online dan pengusaha start up untuk memasarkan potensi, dan produk dari pelaku usaha mikro, kecil dan menengah dari berbagai desa di Indonesia. Misalnya untuk mempromosikan potensi wisata di desa, Ditjen PDT bekerjasama dengan Caventer Indonesia. Untuk mempromosikan berbagai potensi desa dari hasil pertanian, peternakan hingga kerajinan kami mengandeng blanja.com, regopantes.com hingga karapan.com dan masih banyak  lainnya,” jelas Samsul Widodo yang merupakan alumnus FISIP Universitas Jember ini.

Dan pelibatan pelaku usaha daring dalam pengembangan desa sudah mulai tampak, misalnya saja di Gunung Kidul Provinsi DIY ada desa yang sudah menggunakan e-ticketing untuk mengelola destinasi wisatanya. Penggunaan e-ticketing ternyata dapat mencegah kebocoran pendapatan, serta  menghidarkan konflik antar masyarakat desa, karena pendapatan dikelola secara transparan melalui e-ticketing. “Kami sudah mencoba memasarkan beras merah organik Bondowoso melalui regopantes.com, dimana petani sebagai produsen dipertemukan langsung dengan konsumen sehingga memperoleh harga yang fair. Sementara di Situbondo yang punya potensi ternak sapi, kami hubungkan dengan karapan.com yang memasarkan daging sapi. Tentunya program-program tersebut akan lebih berkembang jika para mahasiswa peserta KKN Universitas Jember turut membantu,”  kata Samsul Widodo.

Alumnus Program Studi Administrasi Negara tahun 1992 ini lantas menambahkan, jika Ditjen PDT yang dipimpinnya juga memfasilitasi mahasiswa peserta KKN Universitas Jember yang berhasil menemukan potensi di desa lokasi KKN. “Caranya gampang, coba petakan potensi dan tantangannya lantas foto produknya, dan kirimkan kepada kami melalui laman resmi Ditjen PDT. Nanti akan kami tindak lanjuti sebab di Ditjen PDT kami punya ahli analis bisnis online beserta jejaring yang mendukungnya. Jadi jangan berpikiran KKN itu seperti dulu yang hanya membuat batas desa dan fasilitas fisik pendukung lainnya, gunakan kemajuan TIK untuk membantu pengembangan desa, apalagi desa kini punya Dana Desa yang perlu pendampingan dan pengawasan. Jika para mahasiswa Universitas Jember berhasil mengaplikasikan kemajuan TIK untuk pembangunan desa melalui program KKN, bukan mustahil Universitas Jember bakal menjadi pusat pengembangan e-commerce untuk pedesaan, inilah salah satu bentuk Revolusi Industri 4.0,” ujar pria asli Kediri ini.

Paparan Dirjen PDT didukung penuh oleh Moh. Hasan, Rektor Universitas Jember. Menurutnya saat ini program KKN yang dijalankan di Universitas Jember diarahkan sebagai KKN tematik sehingga pelaksanaannya lebih efektif, dan efeknya dapat dirasakan langsung oleh masyarakat. “Kami terus berusaha menjalin sinergi dengan pemerintah daerah kabupaten yang menjadi penerima mahasiswa KKN, harapannya kebijakan yang ditempuh oleh masing-masing pemerintah daerah dapat selaras dengan program KKN tematik yang kita jalankan, sebab kami berusaha agar program KKN tematik juga menjadi sarana pencapaian target-target SDGs,” tutur Moh. Hasan.

Kegiatan pembekalan KKN yang bertema Peran Mahasiswa KKN Dalam Pemberdayaan Ekonomi Desa di Era Industri 4.0, dilaksanakan oleh Lembaga Penelitian dan Pengabdian Masyarakat (LP2M) Universitas Jember, dan berlangsung selama dua hari. Selain menghadirkan Dirjen PDT Kemendesa PDTT RI, hadir pula sebagai pemateri lainnya yakni Yossy Sunaryo, Direktur eksekutif Gedhe Foundation, Wim Prihanto, CEO regopantes.com, Fikri, Vice President blanja.com, dan Fitri Utami Ningrum founder dari Caventer Indonesia. Untuk diketahui, program KKN periode II tahun akademik 2017/2018 Universitas Jember bakal diikuti oleh 3.200 mahasiswa, dengan tujuh program tematik. Yakni tematik desa wisata dan wirausaha sejahtera, tematik penanganan desa stunting dan sanitasi, tematik desa teknologi informasi dan komunikasi, tematik desa tangguh bencana, tematik desa peduli buruh migran, tematik desa sejahtera mandiri dan tematik desa pesantren. Rencananya para mahasiswa peserta KKN periode II akan diterjunkan mulai tanggal 9 Juli 2018 nanti. (iim)