Working In Harmony Nurturing The Future
Working In Harmony Nurturing The Future

97,43 Persen Peserta UTBK SNBT 2023 Gelombang Pertama, Di Pusat UTBK Universitas Jember Ikuti Ujian

Jember, 17 Mei 2023
Angka kehadiran peserta Ujian Tulis Berbasis Komputer (UTBK) Seleksi Nasional Berdasarkan Tes (SNBT) 2023 gelombang pertama di Pusat UTBK Universitas Jember mencapai rerata 97,43 persen. Data dan fakta ini disampaikan oleh Ketua Pusat UTBK Universitas Jember, Prof. Slamin di gedung Rektorat dr. R. Achmad Kampus Tegalboto (17/5). Dari data yang direkap panitia, hanya 360 peserta UTBK SNBT di Pusat UTBK Universitas Jember yang absen mengikuti ujian di gelombang I. Untuk diketahui, peserta UTBK SNBT 2023 gelombang I di kampus Tegalboto sejumlah 13.629 orang.

Berdasarkan data Pusat UTBK Universitas Jember, justru peserta absen terbanyak terjadi di sesi pagi di hari pertama UTBK SNBT 2023, yakni 40 peserta. Disusul di sesi siang hari pertama UTBK SNBT 2023 dengan 34 peserta. Kemudian di hari-hari selanjutnya angka peserta yang absen makin menurun. Jumlah peserta absen paling sedikit ada di sesi pagi UTBK SNBT 2023 hari kelima atau hari Jumat tanggal 12 Mei 2023 dan sesi siang hari keenam atau hari Sabtu tanggal 13 Mei 2023 dengan jumlah yang absen 22 peserta.

Ketua Pusat UTBK UNEJ, Prof. Slamin (baju putih) mendampingi pengawas UTBK SNBT 2023 dari Dikti (batik coklat) di lokasi double way Kampus Tegalboto

Tingginya angka kehadiran ini diapresiasi oleh Prof. Slamin yang menilai para peserta UTBK SNBT 2023 serius memperjuangkan bangku kuliah di perguruan tinggi. Pria yang juga Wakil Rektor I Universitas Jember menduga, aturan di SNBT 2023 yang kini menyatukan seleksi di perguruan tinggi akademik dan vokasi membuat peserta harus menentukan pilihan sejak awal. Peserta tidak bisa lagi mengadu nasib dengan mengikuti seleksi di perguruan tinggi akademik, kemudian mengikuti seleksi di perguruan tinggi vokasi atau sebaliknya.

“Jadi sejak awal peserta harus sudah memutuskan akan memilih program studi apa dan di PTN mana. Sebab mereka tahu sudah tidak bisa mengikuti seleksi berdasarkan tes di dua perguruan tinggi akademik dan vokasi secara bergantian lagi. Dengan sistem ini maka potensi bangku kosong di masing-masing PTN bisa diminimalkan sejak dini,” jelas Ketua Pusat UTBK Universitas Jember.

Ketua Pusat UTBK UNEJ sekaligus Wakil Rektor I, Prof. Slamin

Hal kedua yang patut disyukuri adalah selama pelaksanaan UTBK SNBT 2023 di Pusat UTBK Universitas Jember panitia tidak menemukan indikasi perjokian atau bentuk kecurangan lainnya. Menurut Prof. Slamin keberhasilan ini adalah buah kerja keras dan kerjasama semua pihak, baik panitia maupun peserta. Panitia juga tidak menemukan peserta yang datang terlambat. Hanya saja, masih ditemukan peserta yang lupa mengantongi telpon seluler saat ujian akan berlangsung, namun segera diperingatkan oleh pengawas.

Hal selanjutnya yang menjadi perhatian adalah masih ada peserta yang salah memilih atau justru tidak memilih pilihan difabel saat mendaftarkan diri di UTBK SNBT 2023. Dari data di panitia, tercatat ada empat belas peserta yang menyatakan diri sebagai peserta difabel. Namun setelah ditelusuri oleh panitia melalui Humas Universitas Jember, hanya satu peserta yang benar-benar difabel. Serta ada tiga peserta yang sebenarnya difabel namun justru tidak memilih pilihan difabel.

Pemeriksaan menggunakan metal detector oleh anggota Satpam kepada peserta UTBK SNBT 2023 di lokasi FIB UNEJ

“Alhamdulillah secara umum pelaksanaan UTBK SNBT 2023 di Pusat UTBK Universitas Jember berjalan lancar. Kami di Pusat UTBK Universitas Jember berkomitmen berusaha memberikan layanan prima bagi seluruh peserta, termasuk memberikan layanan bagi peserta yang difabel. Oleh karena itu jika memang ada peserta difabel namun belum melapor segera menghubungi Humas Universitas Jember. Begitu pula dengan peserta yang membutuhkan layanan khusus jangan ragu menghubungi kami,” pungkas Prof. Slamin. (iim)

Skip to content